Fantasi Kuliner dan Strategi Komunikasi

Gambar diambil dari internet

SEBUAH rumah makan sunda—dekat tempat kerja saya—yang baru dibuka beberapa minggu yang lalu kini tampak sepi tak berpenghuni. Pintu pagar besi itu menutup rapat rumah makan prasmanan yang “harusnya” buka Ramadan ini.

Menjelang H-1 Ramadhan ada banner lebar terpampang di depan, tepat di pinggir jalan tempat rumah makan itu berdiri. Dalam banner tersebut ada foto makanan yang bikin lidah kita bisa kumat, ditambah lagi sebuah tulisan yang kira-kira bunyinya seperti ini; “Nikmati berbuka puasa dengan sajian istimewa”. Alhasil, saya sempat kepincut dan ingin mencoba rumah makan baru itu. Apalagi ada embel-embel katanya kita bisa ambil sepuasnya dengan bayar secukupnya. Mantap, bukan?

Pada saat hari pertama Ramadan, rumah makan itu sudah menjadi salah satu target saya. Kalo nggak makan di sana, mungkin saya akan ke sana, ucap saya lirih dalam hati. Pas mendekati tujuan saya kecewa luar biasa, rumah makan incaran saya itu malah tutup, lampunya mati, dan beberapa motor (mungkin milik petugas keamanan atau penjaga rumah makan) sudah terparkir rapi di dalamnya. Ada apa gerangan?

Kenapa banner atau reklame besar itu menipu? Bukankah dia malah menjatuhkan image dia sendiri sebagai rumah makan baru? Saya miris melihat kondisi seperti ini.

Jika kita melihatnya dari sudut pandang strategi komunikasi, seharusnya pengelola rumah makan sunda tersebut jauh-jauh hari sudah jeli dalam memasarkan produknya. Meskipun secara lokasi dekat dengan pusat keramaian (baca: stasiun), tidak menutup kemungkinan akan kalah dalam persaingan. Karena setelah saya mengamati lebih jauh, mungkin rumah makan sunda itu tutup karena tepat di depannya berdiri sebuah restoran besar. Nah lho!

25 blogger komat-kamit:

laporan said...

Eh sapa tahu, itu juga cabang dari restoran besar yg didepannya, sebagai strategi marketing untuk menaikkan level dengan membuat seolah-olah ada pesaing yg sepi. hehe

gus said...

struktur bisnis kadang lebih rumit utk dipahami. jika komunikasi dimasukkan dalan ranah bisnis sy kira butuh teropong baru. karena komunikasi dengan model psikologi balik pun kadang malah mengundang pembeli datang. bagaimana lagi dengan strategi komunikasi bisnis yg dilakukan para provider HP? hehehe

TopiQue said...

Cuman mo biLang..

Halah halah....

wildankurnia said...

walah mas..
menurut sayah warteg sunda itu harusnya membuat image branding nyang bagus pada saat buka awal, nggak tepat dengan promosi adalah salah satu guilty marketing nyang lagi ngetrend dikalangan publisher iklan akhir2 ini. coba saja lihat iklan2 kartu seluler? apakah mereka sesuai dengan jargon iklan nyang mereka berikan? jawabannya cuman NOL BESAR.. :t
heheheh..

lagi ngetrend kali ya.. :)

CMIIW

salam kenal.. :)

cebong dot net said...

salam kenal kang thanks dah mampir di tempat saya..BTw bener juga tuh, KL Pas Puasa gini bikin ngiler orang kan bisa menurunkan image Warung makan itu sendiri hehehe

Cebong Ipiet said...

@wildan:emeng epeh xixixix
@Antown:ya mungkin udah keburu pulang kampung *jawaban culun*

cisthouse™ said...

Wah berarti warung itu tidak mempunyai Strategi yang mantap...

dee said...

Klo makanannya enak, tempatnya bersih en nyaman, pelayanannya baik, pastinya bakal ada aja pelanggan yg dateng.. selain strategi komunikasi yg ga yahud, resto masakan sunda itu seharusnya ga boleh ngelupain faktor lain..

UpyL said...

Ya ya.. bener kata Mba' Ebong. Mgkn lagi prepare mudik tu yg jualan :P

awan_clickerz said...

saya sangat puas dg hampir semua post dsini...
cuman saya kurang puas, gk dikasi bocoran koe n' trik buat ilustrasi buat blog nyang bagus n seru kaya disini ..
huaaaa...
mama....

raie said...

setuju sama mbak dee. apalagi udah ditambah harga yang murah
kalo daku sih (mahasiswa-ngekos-yang-masih-nunggu-kiriman-uang-ortu) jelas milih yang murah :P

anton said...

bisa jadi tutupnya krn poin terakhir. makanya terkutuklah kapitalisme!

*byuh!! hehe..

wildankurnia said...

@mbakyu ebong: emeng ngoceh ngalor ngidul ngetan ngulon,, wakakaka,, uppst* OOT :p

trendy said...

demi bisa dilihat orang apapun bisa dilakukan!
wkeekekekeke!

brainwashed said...

hehe untung saya bukan org yang terlalu nurutin perut.. :D saya bisa ngerasain gimana kecewanya town.. sabar yah.. berarti bukan rezeki si warung makan sunda itu.. :D

lala said...

sayah tidak puas....
halah..
teu penting pisan
btw.. anything for omzzzet ..

budiernanto said...

sebenernya bukan menipu, tapi sedang bertaruh..

astrid savitri said...

Pasti rumah makan sunda itu bukan milik artis ;)

Antown said...

@laporan: tapi masak sampai segitunya sih?? karena restoran yang besar itu seprtinya hanya ramai saat malam aja
@gus: hmmm, saya masih harus banyak belajar lagi..., untuk teropong baru itu mungkin mas gus bisa kasi sedikit penjelasannya??
@topique: lho loh...
@wildankurnia: bisa jadi...., ternyata semua ilmu itu berkorelasi ya satu sama lain
@cebongdotnet: makasih atas kunjungan baliknya
@cebong ipiet: ini namanya kok nyama2in yang atas sih?? huuhu
@cisthouse: sepertinya anda lebih bisa memberikan penilaian
@dee: dan juga kalo pembelinya ada uang untuk jajan
@upyl: iki malah melu2 wae hehehe
@awan: hahaha, sering aja main kesini, ada kok di postingan2 sebelumnya
@raie: murah meriah tur enak, yo mbakyu?
@anton: banyak orang bermimpi untuk menjadi kaya, tapi setelah kaya dan mnjadi kapital kadang menjadi lupa diri
@wildankurnia: weiiii, mrene meneh?!!
@trendy: eye catching maunya
@brainwashed: iya mas, saya masih sabar. kan puasa :D
@lala: kayak yang punya warung aja nih....
@budiernanto: hoooo, istilah baru bud, mungkin itu yang lebih halus....
@astrid: hheheh, ngomongin artis terus sekarang nih...

Ivana said...

Mmm...mungkin maksudnya puasa tahun depan,wakakaka....

brainwashed said...

@ ivana; hahahaha puasa taun depan dah dipasang banner dari sekarang.. :O

Rezki said...

heheh..bagus ga usah jualan deh kalo di depan restoran besar

Antown said...

@ivana: wakakakaa....kecepetan van
@brainwashed: asyik! itu namanya bisnis yang semangat
@rezki: jangan menyerah dulu sebaiknya khie...

ndop said...

waaaaah.. apa nggak salah alamat mas antown??

Komunikasi dalam desain said...

insight baru, ambil bagusnya aja :D

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;