Bagus itu Relatif



Seorang blogger dalam http://www.pintunet.com/lihat_opini.php?pg=2006/11/03112006/47694 membuat statement, "Dahulu orang lebih suka memakai t-shirt atau kaos dengan tulisan berbahasa asing (bahasa inggris, bahasa jerman dan bahasa jepang). Namun lambat laun trend ini mulai digeser dengan trend kawula muda suka memakai kaos yang bertuliskan anekdot dalam bahasa indonesia. Tulisan tersebut dipublish pada tanggal 3 Nov 2006.

Dari sini saya pingin nulis komen, tentunya komen yang agak panjang karena kebetulan tema ini saya anggap masih menarik dan ada kaitan dengan kajian blog saya.

Saya punya pengalaman, seorang sahabat saya membeli kaos baru, harganya cukup miring. Gambarnya juga bagus menurut dia. Dalam gambar itu memuat tulisan bahasa asing. Saya tidak ingat betul bagaimana bunyi kalimat utuhnya, tapi yang paling saya ingat pada awal kalimatnya ada kata "FUCK". Kaos itu dia kenakan saat ke kampus, saat jalan atau cari makan, dan juga saat-saat lengang.

Pernah saya tanyakan kepadanya, apakah dia paham dengan arti kalimat itu. Dia lalu menggelengkan kepala sembari senyum tersipu malu. Dibelinya kaos itu karena menurut dia kaos itu bagus dan pantas untuk dia. Beres sudah.

Saya kemudian berpikir, kenapa nggak dicari dulu artinya biar ngerti maksudnya. Kalo bahasanya nggak saru boleh lah dibeli, tapi kalo ada orang yang tersinggung? apa sudah siap menerima bogem mentah?

Kembali lagi pada pembahasan saya, menurut saya kita tidak bisa men-generalisir bahwa setiap orang sudah mulai suka memakai kaos berbahasa indonesia. Pada kelompok tertentu masih ada orang yang gemar mengenakan kaos dengan bahasa asing. Dengan begitu mereka (mungkin juga) bisa dianggap sebagai anak gaul, sebagai orang yang berpendidikan atau seribu alasan yang lain.

Tapi jangan kaget kalo kita masih juga menemukan orang memakai kaos bertuliskan kalimat-kalimat sindiran, atau kalimat yang justru sama sekali dianggap aneh, misalnya kaos bertuliskan "NAS KLENG". Mau tahu artinya? tanya pada orang Bali. Jelas kaos dengan kalimat yang terakhir itu tidak cocok untuk saya. Selain malu saya juga merasa tidak bisa memanusiakan manusia.

Maaf kalo ada tulisan yang salah, mohon dikoreksi demi kebaikan umat manusia di muka bumi ini (apaan sih??)

25 blogger komat-kamit:

Rezki said...

Kalo aku malah gak seneng pake bju yang ada gambar tulisannya.wuahaha

antown said...

memang ada kecenderungan, bahwa seorang cowok biasanya lebih suka yang simpel, atau yang rame dengan gambar garang sekalian

.ngga. said...

lebih enak pake baju yg ada gambarnya mas... hehehe.... :)

oia, pernah tuh ada tmenku yang make baju tulisan arab.. dan dibawahnya ada artinya yg ditulis pake bhs inggris. artinya tuh, "it's only mc'donald, fucker!" (maaf) langsung dy kga diijinin masuk kls klo bajuna nda diganti..hehe...

sha said...

assalamualaikum,

iya kbnykn org pake kaos yg btuliskan kata tapi g tau artinya. info: mas antown sy puasa nge-blog dulu kr2 2-3mggu hehehe..:)

Vina Revi said...

Belom sempet ketemu ama orang Bali. Jadi mending nanya ke kamu aja deh, Ton. Nas Kleng artinya apa? :)

Anonymous said...

karena sepintas ga ada buku tamu, sy jawab disini. Salam kenal balik. Assalamu'alaikum. http://amaduq01.wordpress.com

ToimToim said...

jd inget artis kribo dulu yg make tulisan F**K Sheila on 7, langsung dibales ama artis laen yg nggak terima artis idola-nya diolok-olok :D

christi said...

kadang2 krn kliatan bagus aja jd org suka ga peduli artinya..jd ngebayangin ada kaos gbr antown holic..hi3

Si Jagoan Makan said...

Aku pernah liat orang pake kaos tulisannya MANTAN NAPI , wakakaka aku sampai sakit perut.

Ivana said...

kalo saya, sukanya pake baju polos, yang ngga ada gambarnya karena saya orangnya simpel dan ngga ingin tuh jadi pusat perhatian hanya gara-gara baju saya bergambar atau bertulisan aneh,hehehe...
wah bisa jadi ide buat postingan tentang baju dan kepribadian,wakakaka...

ridu said...

eh ada tuh temen ridu, kaosnya tulisannya simple, tapi lucu, tapi keren. Tulisannya itu adalah :

"Tempe Orek"

gila keren abis

antown said...

@ngga: kemarin juga ada teman saya pake kaos tulisannya arab, bagus sih desainnya
@sha: ok sha, ntar balik sini lagi ya
@vina: jangan disini jawabannya hehehe, nggak enak sama yang lain
@anonymous: makasih dah mampir
@toim: waduh, kasihan ya
@christi: mau beli kaos itu kalo emang ada? murah kok khusus sampean harganya hehehe...
@sijagoanmakan: ada ngga ya kaos yang tulisannya "saya pingin sehat"
@ivana: iya, ditunggu tulisan terbarunya
@ridu: bisa juga buat tulisan "segokucing", lumayan menarik

Adieska said...

Sama aja dengan selera makan. Ada yang suka pedas, manis, asem, dll (asal jangan ditambahin ke-an aja). Sepakat, nggak bisa digeneralisasi bro, kecuali masalah bumbu, kita orang Indonesia pasti satu selera... emoh makan masakan Thailand (Pernah nyoba... Ampun2 ama rempah2nya).

Gitu juga ama masalah tulisan atau gambar di T-Shirt. Ada yang suka gambarnya gede2, ada yang suka hurufnya gede2, ada yang suka kata2nya in english, dan sepakat kalo sekarang anak muda lebih suka yang kata2 lokal tapi unik.

Aku suka produk Malioboro 3M (Murah, Meriah, Mantab) karena emang kantong juga sanggupnya yang lokal. Intine... Pake produk lokal aja deh guys...

hanggadamai said...

buat gaya2an doank toh..

Anonymous said...

ya hemat saya sih, biarkan saja mereka memilih apa yang mereka suka. seperti tulisan sebelumnya, biarkan anak-anak berkreatifitas, ini juga satu bentuk ekspresi dengan memilih sesuai selera dia. ya nggak usah dibikin repot bahwa kita harus memakai produk ini itu atau hal semacamnya. seperti, cintailah produk indonesia. apa yang harus dicintai ketika berbicara kualitas produk indonesia jauh dibawah produk lain. lebih pada mutu.
sama, ketika produk kaos itu dikemas dengan desain yang kurang sreg. nah, jadi ya apapun serahkan pada pasar. biar pasar menilai. dia mau pake baju apa kek, susah amat kita mikirinnya, padahal berekspresi itu susah loh.
kalo saya sih cenderung lebih suka orang gak pake kaos, artinya saya bisa melihat "sesuatu" miliknya menggelantung atau bulu2nya... hehehe...

-cinta.

hafidzi said...

yup setuju dgn postingannya:D :D

Kristina DIAN Safitry said...

pesaaan*sambil unjuk jari* satu kaos gambar mas yang sedang bobok pulas,he..he...

yuswae said...

kalo saya malah seneng cewek yg gak pake baju... hahahaha

All About All said...

penasaran sama yang terakhir! Nas Kleng itu apa? kenapa jadi tidak manusia? aaaahhh pengen ke Bali jadinya! :p

rizky said...

Oom di jogja... ada kata2 yang lutu?
selingku dilarang sekali

Nuuii said...

karena ingin menyuruh saya diet, Saya pernah dihadiahi kaos yang tulisannya "saya pernah kurus, tapi lupa kapan?" lucu juga sih, jadi inget harus berhenti makan kalo pakai kaos itu wakakaka...

pudi-interisti said...

Mending mana nih? Pakai baju gituan ama gak pakai baju? Kayaknya gak dua-duanya ya?

Since-Yen said...

Kadang suka mikir sendiri kalo liat orang make kaos dengan bahasa yang miring. Ini orang sadar 'gak sih? Mungkin ya, mungkin juga tidak.

dee said...

temen sy pernah pake kaos tulisannya "i'm a bitch".. saya mah ga mau pake kaos itu.. :D

Rizna-Rifky said...

Bener mas, apalagi kalo masalah design, Kita bilang bagus, klien bilang jelek...bagus itu relatif, tergantung siapa yang menilainya. Apalagi kalo bidang laen kayak musik misalnya....Kangen band gue bilang jelek, ampir 50% orang Indonesia bilang itu band bagus hehehe...
Gue juga pernah nemuin, ada mas-mas-mas pake baju bertuliskan "I want to fuck u in the ass" padahal doi lagi jalan ama ceweknya hehehhe...gimana yah ngeliatnya, aneh ajah gt

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;