Bayangkan dan Resapilah...



Anda sering melihat anak kecil di perempatan lampu merah? pernah mengamati ngapain aja mereka? pernah anda membayangkan bahwa anak kecil itu seandainya diri kita sendiri?

Betapa kasihan negeri ini. Benarkah fakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh Negara??

Pemandangan seperti ini menjadi tontonan gratis bagi penduduk kota besar. Ya, ini ada di Indonesia. Setiap hari saya selalu mengamati ketidakadilan sosial yang menimpanya, kaum marginal--miskin kota. Bahkan ada juga seorang Ibu yang entah karena terpaksa atau apa sampai bayinya dibawa serta untuk cari nafkah. Bayi yang masih merah dan sesungguhnya butuh kasih sayang seorang mama.

Saya punya gambar baru di-scan nih, ada dua balon kata yang masih kosong. Kata apa ya yang pas untuk menggambarkan situasi di atas??

18 blogger komat-kamit:

Aping Baskoro said...

nih dialog yang mungkin cocok

anak : Pak mau beli es mony pak?
sopir: gak dik?
anak : ayolah beli pak murah kok?
sopir: gak ahhh
anak : kasihanilah pak dari tadi belum laku?
sopir : (kasihan) ya dah deh
anak : (senang) mau rasa apa pak?
sopir : kalo rasa mbayar ada?
anak : ??????

Erick S. said...

Anak:
Pak, esnya pak? Beli doong pak?

Pengemudi:
Waduh maaf dik, uang saya ludes buat beli bensin!

Anang said...

pak beli es pak... oh maaf dik kalo gratis saya mau *sadis mode on*

Aris said...

Ibu: Om kasihinilah om ...
Pengemudi di belakang kendaraan (sambil bunyiin klakson, tereak): oi ... udah ijo tuch hayo jalan!!!!

theloebizz said...

sy paling nda tega melihat anak jalanan..
meskipun tau klo mereka uda ada yg mengkoordinir
cuma sy tetep ga abis pikir knp masyarakat menutup mata pada realita menyedihkan ini??? :(

Don Danang said...

iyah agak lama. Tenag aja bentar lagi ganti design koq. senin tampil dengan busana baru. hehe

AbGJaS said...

Hi Antown,
Salam perkenalan dan terima kasih atas kunjungan ke blog saya.

Senario spt dlm kartun tersebut, kedapatan juga dlm negara kami di Malaysia. Tapi rata-rata dilakukan oleh anak pendatang2 dari luar seperti indonesia dan Filiphina.

Mudah-mudahan, ekonomi serantau bertambah baik agar senario demikian tidak berlaku lagi..

Rezki said...

Hmmm...kalo gthu..
Jreng jreng..jreng...manakutahu..kau sudah punya kekasih,..(pak sedekahnya pak saya belum eh sudah makan pak.)loh?mas ini hanya perasaanku atau gak yak kyanya semua postingan dibulan ini diawali huruph B semua yakh?

ndop said...

sik- sik, aku tak melok-melok gawe dialog:
'pak, esnya pak?'
'appah, saya dipanggil pak??'

*kabur ke dufan*

Ifa said...

huehuehue.. pinter banget nih bikin ilustrasinya

nita said...

yg balon sebelah kanan arahnya dr belakang apa sopir

nita said...

anak: kasihan pak/bu...lapar..

(sopir sibuk nyari uang receh, padahal lampu udah hijau)

pengguna jalan di belakang jadi beringas gak sabar: buruan dong!!! lampu udah hijau tuh!!! gembel diurusin!!

*ini berdasarkan pengalaman di jkt dulu:)

cie said...

anak : "Mengapa... aku beeeeginiiii"
sopir : "Gak tau juga ya dek... tapi maap gak ada duit kecil, pertamax udah naek lagi neh"

juliach said...

aku udah pernah tidur di kolong jembatan layang grogol. Jadi sudah tahu rasa itu.

christi said...

ibu gendong anak: "pak kasihani kami pak, udh shari blm makan di Mc donal en ngopi di starbucks"

sopir mobil belakang: "buruan donk kl ngasih, kita kan jg pengen bagi2 duit...(buat dongkrak pamor menjelang pemilu)..."

Fifi said...

Klo ngeliat anak2 lg minta2 dipinggir jalan kasian. Yang aku sesalin adalah pemerintah tidak melakukan apa2. Padahal mereka adalah penerus bangsa. Gmn mau maju klo begini terus? Seharusnya mereka merasakan kasih sayang dan dapat tertawa gembira, tetapi justru dieksploitasi... Orang tuany yang santai2 duduk di trotoar sambil ngobrol2...

Novee said...

benar koq.. fakir miskin & anak terlantar dipelihara negara..
maka nya jd tambah banyak kan..

anak kecil : minta sedekahnya dong om, buat makan..

yg blakang : DIN-DIIINNN!!! Ijo woy!

antown said...

@all: ternyata banyak yang sudah pengalaman dengan kehidupan seperti ini. pengamat kehidupan hihihihi...

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;