Capeknya Nunggu Kereta

Petugas berseragam biru tua (bertuliskan PKD di helmnya)

Calon penumpang tiduran sembari menunggu kereta datang

Suasana calon penumpang di Stasiun Gambir

Siang itu saya hendak mengantarkan seorang sahabat yang hendak pergi ke Malang dengan naik kereta. Nomor telpon Stasiun Gambir yang kita miliki susah dihubungi, padahal kita pingin tahu jadwal pemberangkatan. Akhirnya kami memutuskan--nekat--langsung kesana. Saya nganter temen sekalian berangkat kerja. Gitu ceritanya.

Sesampainya disana, kita langsung menuju loket dan ngecek jadwal pemberangkatan. "Ealah!! berangkatnya jam setengah enam, Ton!! ya sudah ayo kita ngopi dulu". "Yuuk, jawabku spontan".

Kita cari warung yang nyaman, yang pas buat santai-santai. Soalnya masih ada waktu sekitar lima jam lagi. Nah lho!! ngapain enaknya nih? Di warung itu sahabat saya pesan kopi dan mie rebus, saya cuma pesan susu anget. Gluk...gluk...gluk. Alhamdulillah... segar

Usai menghabiskan beberapa jam--sembari baca koran--disana, kami balik lagi ke loket. Saya memandangi Stasiun Gambir kok rame banget ya hari ini. Apa karena ini weekend? orang pada bepergian gitu? Gimana kalo lebaran nanti, gumam saya. Suasananya nggak bisa dibayangkan pastinya.

Bersama sahabat, kami duduk di beralaskan sandal. Tapi kami bukan gelandangan. Buktinya banyak orang yang nasibnya seperti kami, tidak duduk di tempat duduk (karena emang tidak ada tempat duduk). Untuk mengusir kebosanan saya keluarkan MP3 player dari tas saya. Berikutnya lagi saya keluarkan sebuah spidol dan kertas. Corat-coret situasi disana dan inilah hasilnya.

17 blogger komat-kamit:

laporan said...

Betah juga ya nunggu 5 jam, hih

juliach said...

Ajakin dong PT. KAI (kalo ngak salah) bikin site supaya kita bisa beli tiket on-line. Contoh aja di sini : http://www.voyages-sncf.com/leisure/fr/launch/home/

Anang said...

dasar seniman ya kalo dah ketemu alat gambar dan kertas ya jadi.... jadilah maka jadi... hehehe

★ntown said...

@laporan: terpaksa tuh pak karena nggak tahu :(
@juliach: capek liat indonesia ini
@anang: makasih mas atas widgetnya.

JeNgKoLHoLiC said...

Itulah Indonesia. Negara yang untuk menjadi warganegaranya, anda mesti sabar dalam segala hal .. :))

utchanovsky said...

Wah keren juga ilustrasinya

5 jam BT juga pastinya

hehehe

ridu said...

wah.. kapan2 gambarin buat ridu donk mas.. hehehe..

mercuryfalling said...

susah bener ya kalo fasilitas umum telponnya gak diangkat-angkat. selalu gitu tuh.

pdhl 5 jam bisa buat nyuci baju dirumah tuh hehe

astrid savitri said...

Orang sabar disayang.... astrid!

hehe..

UpyL said...

Kalo jadi orang Endonesa emang harus sabar dan kreatip.Huhuhu.. :P

fenny said...

wah... dikit2 ngegambar... dikit2 ngegambar... jgn2 pas di WC juga gambar2? *penasaran, gambar apa yah kalo di WC?*

dee said...

klo mesti nunggu 5 jam, saya mending pulang dulu mas.. tidur.. atw jalan2 ke mal hehehehe...

★ntown said...

@fenny: kalo di wc bukan waktunya gambar, tapi waktunya cari ide :P
@dee: ke mall sambil bawa tas guede? hmm... *mikir-mikir sambil megang janggut*

Rezki said...

5jam???heeeeeh...hanya demi kerumahku*halah...*hehe

Edoth said...

besok nitip bikinin illustrasi wajah diriku ya... tapi jangan mirip pkd yang itu lho... :)

★ntown said...

@edoth: kalo mirip PKD hidung bisa mancung :P

Anonymous said...

naek pesawat terbang aja

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;