Corelman


Sekitar tahun 2000-an saya mengenal Freehand saat masih sekolah di SMSR (SMKN 11) Surabaya. Tiba-tiba saja saya jatuh cinta padanya pada pandangan pertama. Kalo nggak salah saat itu masih Freehand versi 7 (sekarang versi MX). Saya diajari bagaimana cara membuat sebuah logo secara computerized. Tugas menggambar logo “perumahan” yang kemarin saya buat secara manual sekarang tinggal diaplikasikan. Gitu kali maksud guru saya.

Saya juga belum kenal apa itu mesin scan, alhasil proses pengerjaan menjadi lama karena saya harus mengukur langsung ukuran panjang dan lebar yang ada di kertas gambar dengan penggaris. Belum lagi karena komputernya yang bulukan dan suka error, padahal muridnya banyak banget yang ngantri. Teman-teman yang tidak sabar kontan saja emosi dan nggak mood sama pelajaran ini, orang desain yang sudah dibuat belum disave. Saya yang kebablasan rajin malah tiap hari pinginnya main mlulu sembari curi ilmu.

Dunia desain semakin merasuki saya (kayak kesetanan aja yak!!). Freehand yang baru sekitar setahun lalu saya cintai itu terpaksa harus saya selingkuhi. Maklum, ada yang lebih cantik lagi sih. Namanya CorelDRAW. Saya kenalan dengannya ketika melanjutkan studi di Jogja (tahun 2001). Beberapa fitur menarik saya temukan di Corel. Kemudahan untuk mengaplikasikan gambar serta tampilan yang menarik membuat saya enggan untuk meninggalkannya. Oya, pada tahu blom?? Jika kita ngomong kuantitas nih, desainer Jogja atau Surabaya lebih mengidolakan Corel ketimbang Freehand lho. Sementara desainer yang ada di Jakarta bersikukuh dengan Freehandnya.

Setelah saya mengenal internet, pikiran saya menjadi terbuka. Saya akhirnya tahu kalo desainer di belahan dunia sana ternyata banyak yang memakai Freehand dan Adobe Illustrator. Nah lho, makhluk apalagi tuh? Mereka bilang dengan software Adobe Illustrator kita bisa menciptakan karya grafis yang nyaris sempurna. Pada software ini kita bisa menemukan banyak tools canggih yang tidak ada pada dua software grafis yang lainnya. Bingung kan mau pilih yang mana?! Belajar ama yang satu aja belum tuntas eh ada yang lain lagi. Yang jelas kalo pake Illustrator beban memori komputer kita jadi rada berat.

Dari sini saya bisa mengambil kesimpulan bahwa seorang desainer wajib menguasai banyak aplikasi/program. Tidak bisa kita mencintai salah satu lalu meninggalkan kekasih yang pernah kita cintai. Sebagai pekerja grafis yang wanna be profesional saya mencoba untuk terbuka diberikan kritikan dan masukan. Karena jika anti kritik, saya akan tetap stagnan alias tidak bisa berkembang.

12 blogger komat-kamit:

vei said...

heuheuheuheu wah aku mah malah dah males sama design.. masalahnya ngga ngerti teknik and ngga ngerti cara gunain.. hihihi.. :P

Anang said...

sama kaya vei, cuman seadanya aja punya teknik sotosop.

Paams said...

wah nggak ngerti program begini2 *nangis2*
paling banter ya photoshop... huhehehe. loph youuu deh photoshop!
tapi ntar kalo udah sma mau belajar yang canggihan ah ^^

raie said...

belajar corel waktu sma dari temen yang ngerjain spanduk acara. pas kuliah kenalan sama photoshop. jauuuuh lebih gampang... tapi emang tujuannnya beda ya, corel/freehand/ilustrator itu buat vektor kan?

nita said...

ternyata ada juga adobe illustrator. saya gak pernah pakai program itu, tapi kalau adobe photoshop pernah meski (sigh) frustrasi juga, harus banyak latihan. btw kalo soal meninggalkan "kekasih" bisa saja dong seandainya "kekasih"nya udah gak cocok lagi. ibaratnya masak mau pakai windows 98 terus jika ada kesempatan pakai windows vista?

Riri Audiya said...

gue cuma ngerti programming aja deh

sawali tuhusetya said...

saya sudah pernah nyoba pakai corel draw, adobe ilustrator, bahkan juga photoshop. tapi dasar gaptek, haks, hingga sekarang nggak pernah bisa mengoperasikannya dengan baik, hehehe ....

★ntown said...

@vei: sering mampir ke sini. kita belajar bareng2
@paams: ok semangatnya dijaga yak. maksih dah kunjung
@raie: yup. kalo photoshop untuk olah foto, berbasis bitmap
@riri: wauw!! boleh dunk saya berguru?
@sawali: tapi blog anda bagus lho.

Rezki said...

Ya ampyuun..kalo aku mah belum ada yg ku kuasain..ya corel paling cuma wheel,dsb..dasar2nya doang

abdee said...

Jogja emang "Corel City"....
Tau siapa yang dulu mempopulerkan...
Saya udah kenal Corel sejak 1995, Corel versi 4...hehehe.

Susahnya adalah, kalo ada design rumit dari Jakarta (AI, Freehand, dll)... kadang susah nyari imagesetter di Jogja yang bisa execute file tsb saat pracetak. Hanya 1-2 orang yang jagoan non corel di jogja...

Hidup Corel!!!

utchanovsky said...

Mas ajarin dong, saya cuma bisa pake MS-Paint (hiks hiks hiks)

Edoth said...

saya udah kebiasaan pake Corel sih, jadinya pake Freehand kalo buat urusan artistik mah gak mantep. Freehan lebih cocok buat tukang setting di percetakan kali ya?

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;