Entah

Infografis di atas saya buat untuk koran SINDO (28/08) wilayah Sumsel

APA cita-citamu nak? masih ingat dengan pertanyaan itu? pertanyaan yang seringkali dilontarkan saat kita masih kecil. "Saya ingin jadi pilot", jawab si A. "Saya mau jadi insinyur", sahut si B. Jawaban yang hampir sama dari masa ke masa.

Kenapa sih anak kecil ingin jadi pilot? dalam ruang imaji mereka mungkin bisa terbang itu enak, bisa kayak superman atau gatotkaca. Tapi entah kenapa untuk naik pesawat aja sekarang jadi sesuatu yang menakutkan. Pesawat di Negeri ini selalu saja bermasalah padahal teknologi sudah canggih.

Adik Anda, anak-anak Anda masih bercita-cita jadi pilot hari ini?

22 blogger komat-kamit:

TopiQue said...

Masih tuh,, tp ada syaratnya..
1.gak pke kepeleset
2.gak pke nyemplung di laut
3.gk pke ilang..

hehehe.. PERTAMA !!!

Bani said...

Hmmm... jadi piLot???
Mungkin sekarang anak keciL udah ga mau jadi piLot... kenaPa??? ya tanya aja ama anak2 keciLnya ,he,he,he...

Bboy-IN said...

comment again... under construction!!! heuheuheu

brainwashed said...

keduax.. saya tetep masih kepengen jadi pilot.. hehehe.. *dreaming*

dobelden said...

Jalan cepat menuju kuburan adalah naik pesawat :D

Cebong Ipiet said...

entah lah mas, kok nanya saya, wong saya blom punya anak

meiy said...

mau, tp jadi pilotnya di luar indonesia :D
gitu kali kata anak2 skrg, soale kondisi penerbangan/pesawat di indo menyeramkan.

dee said...

apa cita-citaku?
hmmmm.. jd istri pak dokter aja deh hahaha..

Elsa said...

setelah baca postingan ini, aku iseng bertanya pada anaknya pembeli yang masih kecil. dari 10 anak, yang menjawab pilot cuman satu. kebayakan dokter, tentara dan presiden. dan yang tidak menjawab 2 orang. malu-malu kucing gitu....

tapi profesi favoritnya, kayaknya masih dipegang dokter deh...

Anang said...

jadi pilot resikonya gede.. antara hidup dan mati

brainwashed said...

saya tetep mau jadi pilot.. hehehe.. doakan saya yah.. :D let's fly with me :p
klo soal kecelakaan? bandingin aja berapa banyak kecelakaan udara dengan kecelakaan di darat? bandingin berapa jumlah korban jiwa per tahun nya?
angkasa memang sangat luas, tp ga ada ruang untuk melakukan kesalahan.. baik human error maupun technical error.
lagian soal umur kan urusan rahasia tuhan. Di tempat tidur pun resiko nya tetep antara hidup dan mati kok.. :D
So.. siapa lagi yang mo jadi pilot?!ayo.. ayo.. jangan takut.. hehehe..
kesian klo ga ada yang mau, nanti siapa lagi yang jadi pilot? masa iya sih orang2 bule semua yg jd pilot? siapa yang menjaga keutuhan dirgantara republik ini nanti?
ayo jadi pilot!! terbang itu menyenangkan.. :p

Chic said...

keponakan saya masih tuuuuh.. bokapnya pilot soalnya...

Ksatrio Wojo Ireng said...

Mungkin bagi kebanyakan anak, sosok Pilot masih menjadi pilihan papa para orang tua yang senantiasa piawai memberikan pengarahan dan expose lebih baik pada putra/putrinya akan kelompok profesi (occupational gropups), maka akan dengan mudah si anak kemudian memilih.. seiring waktu berjalan mungkin masih memilih sebagai pilot, saat dia menjadi anak SD, berubah menjadi Dokter, saat SMP, menjadi musisi, begitu seterusnya hingga ia kelak beranjak pada jenjang yang lebih jauh dan memasuki tahap kehidupan yang lebih kompleks.. :D

Whatever occupation they may choose later, for us parents and/or older siblings or perhaps aunts and uncles are there with responsibilities to assist them becoming a better profiles.

May we all then becoming a better persons with quality character-treats in our occupation.

Hugs from West Africa, indeed.

gus said...

saya masih mempercayai pilot untuk nyetirin pesawatnya pas bepergian by plane. daripada disopirin sama sopir bemo-yang hanya dia sendiri dan Tuhan saja yang tahu kapan dia belok atao berhenti-ya kan?

tuteh said...

teteup aja kecelaka'an pesawat nggak perlu menyurutkan semangat adi2k kitah yang pengen jadi pilot ;))
met puasa yaaaa!

Antown said...

@topique: satu lagi piq, gak pake kuno pesawatnya. Bukan pesawat yang mesinnya udah jadul, karena beresiko tinggi
@bani: kamu mau jadi apa dulu dok? waktu ditanya sama dewasa?
@brainwashed: mas Fer, jadi pilot itu nggak boleh sambil bawa gitar, hohoho *gak nyambung
@dobelden: ouchh, sudah buat hipotesa sampean mas hehhe
@cebong: kapan rencana mau punya anak bong?
@meiy: betul juga, ide yang bagus. Penanaman soal wawasan dunia luar sudah saatnya kita lakukan kepada anak kecil sejak dini
@dee: lho? dee.... , sadar dee
@elsa: weh, elsa. Niat nih, makasih ya udah tanya sana-tanya sini. info yang bagus. JAdi presiden masih ada ya wakawkkwka
@anang: betul mas, tapi bayarannya juga guede
@brainwashed: betul juga ya?! Mati itu rahasia Tuhan, kata2 yang bagus mas...
@Chic: kamsudnya gimana mbak?
@Ksatrio Wojo Ireng: Kang, aku seneng sampean iso mampir ning kene. makasih atas komentarnya yang mantap ini. Nanti saya main ke blognya kalo sempat
@gus: hehehhee, kok malah ngelawak
@tuteh: makasih.... makasih...

raie said...

Hmmmm. Daku termasuk anak-anak yang mainstream yang pengen jadi pilot. Mungkin karena melihat iklan Garuda Indonesia bahwa Pilot sangatlah gagah, dibalik seragam putihnya itu.
Semakin besar, ada dorongan bahwa gaji pilot itu cukup besar. apalagi ditambah kalo jadi pilot akan punya pengalaman ke berbagai tempat.

Pilot masih jadi cita-cita pilihan menurut daku. sayang tinggi badan ini tak sampai. hehehe

fenny said...

kalo aku sih okeh2 aja nae pesawat, soalnya mati ada di tangan Tuhan. mo naek pesawat sejelek apapun n semurah apapun klo emang blm waktunya mati ga bakalan mati... dan sebagus n semahal apapun pesawatnya klo emang waktunya mati pastilah mati :D

Antown said...

@raie: sehari loncat berapa kali rey?? kata orang kalo mau nambah berat badan sering loncat2 aja
@fenny: tapi, tapi kemarin pas naik pesawat kapok kan? gara2 delay? hayooo...

ndop said...

padahal naik pesawat konon adalah kendaraan yang paling aman dibanding lainnya..

Rezki said...

ih..untung waktu kecil cita2 saya bukan pilot..hiiiyy

raie said...

hahaha, loncat2 malah bikin berat badan turun atuh
*kayak olahraga gitu kan

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;