Dahsyatnya Pecel Madiun


Satu porsi nasi pecel Madiun


Nafsu makan berkurang



Di sekitar rumah orangtua saya, di Sidoarjo, ada seorang penjual pecel Madiun. Saking enaknya, sekali makan pasti pingin nambah. Lidah saya yang sudah kangen cukup lama hari ini tumben minta dituruti. Mumpung di kantor ada bazaar makanan, saya langsung aja nyerbu TKP.

Awalnya sih saya masih selera karena laparnya perut ini udah luar biasa. Saya cuma ambil tahu dan tempe bacem, favorit saya. Tanpa pesan minum--karena kebetulan saya bawa di tas kesayangan saya. Tidak disangka, tahu dan tempe rasanya tidak seperti biasanya. Nafsu makan saya turun perlahan.

Dahsyatnya pecel Madiun sudah tidak membekas lagi di lidah saya. Mungkin karena rasanya yang agak aneh hari ini. Tapi alhamdulillah saya bisa menghabiskannya, kecuali sendok dan garpu. Nggak pake lama, saya langsung mendatangi penjual, berniat mau bayar.

Berapa mbak? saya tadi pake tahu sama tempe aja.
Empat belas ribu, mas.
Glek!! nggak salah mbak? kemarin lalu saya beli di sini 7.000, yang jual Ibu mbak (saya ngerayu)
Iya mas, empat belas ribu.

Saya keluarkan dua puluh ribu dari dompet, untung masih ada. Kalo nggak pasti bingung saya, sementara di ATM tadi penarikan tunai lagi error. Huh!mphfff!! Tapi saya ikhlaskan aja, mungkin ini bukan rejeki saya.

Bergegaslah saya melanjutkan perjalanan selanjutnya. Saat beristirahat di Masjid, saya sempatkan buat ilustrasinya. Meskipun bawa my sketchboard di bag, saya malas aja sih nggambar disana.

Pelajaran yang saya dapat hari ini: sabar. Karena sabar saya bisa nggambar. Lho?? nggak nyambung yak!!

30 blogger komat-kamit:

sairameka_diva said...

mungkin karena sudah diketahui sebagai langganan makanya langsung dujebak. Kan klo dah kecanduan mau bayar berapapun :p...

Ternyata instingnya lumayan sensitif.. Sudah tahu duluan akan bayar mahal, makanya jadi ga napsu makannya. Mungkin klo gratis napsunya bisa tambah tinggi hehehehehehehe

Antown said...

@sairameka: kejujuran adalah hal yang menyakitkan. Tapi kalo kita nggak mau bayar dengan alasan nggak ada duit saya bisa digiring sama petugas di sekitar

nengthree said...

pertamax...
anggap aja yang diatas ga ada wew
heu..heu...

nengthree said...

masya Allah...
MAHAL...
sabar ya cu...

nengthree said...

satu lagi..
saya agak sensitif kalo denger tempe bacem..

*manyun mode: on*

Edoth said...

pecel madiun uenaaak tenan... saya klo pulang ke kertosono naik kereta, pasti beli pecel di stasiun madiun, manteb rek...

christi said...

entah pecel madiun or jogja..memang enak.tp kl beli pecel di jakarta kok rasane ga ada yg pas ya..

Anang said...

saya tadi makan pecel mas.. pagi hari tadi.. heheh enak...

komen standar awal bulan hmmm ternyata masih konsisten ngeblognya..... hmmmm masih nunggu lagi hingga masa-masa tersulit... Q X Z dll..... hekekekekekeke......

nita said...

memangnya kalau di sidoarjo harga nasi pecelnya brapa?

gambarnya mampu menangkap ekspresi diri yg tak bersemangat dan gak selera makan

Antown said...

@nengthree: jadilah pertama yang dari bandung kota komen hahaha. Neng, kok bisa sensi sama tempe? apa kamsudna?
@Edoth: yoi, berarti bukan cuman saya yang lidahnya original :))
@christi: mungkin bumbunya yang nguleg beda kali ya mbak, tapi meskipun rasanya beda tapi kalo saya di traktir di IB nggak nolak kok mbak
@anang: mas, mas, mas... saya mbok dibagi
@nita: kalo di sidoarjo, di sekitar tempat tinggal saya, tahun 2007an harganya 6000. Itu udah mahal banget, tapi rasanya pas dengan harganya. Sepadan lah..., sementara pecel yang biasa sekitar RP3500an.

brainwashed said...

ck..ck..ck.. pecel madiun sgitu hargane? larang tenan yo mas.. kyknya ada salah paham antara mbak penjual sm mas antown deh.. xixixixi..

Anang said...

menurutku pecel yg dijual mbahku yang paling enak sedunia.

heRRu said...

mas, beda pecel blitar, pecel madiun, pecel ponorogo, apa toh?

Antown said...

@brainwashed: iyo, keterlaluan harganya....
@anang: mas anang kalo saya main ke rumah sampean bisa mampir dunk
@herru: yang jelas rasanya kali ya. Salah satu diantaranya ada yang lebih maknyus. Tapi untuk keterngn lebih lanjut kita tanyakan sama penjualnya aja bos

Shinta Kuper said...

wa!! keren sekali lukisannya..
ikikikikk salam kenal ajah

mangosteenskin said...

saya suka pecel! dulu d tempat saya tinggal, ada mbak yg jual gado2. saya suka, tp sdh lama x nampak mbak itu, mugkin sudah balik indon.

saya kagum sih antown punya lakaran bagus. soal shoutbox itu (saya baca dlm blog rizal), sesudah copy, add page element (html/javascript) dan paste code itu. kalau tidak, melalui shoutbox yg sodara antown subscribe itu, biasanya ada instruction utk terus publish chatbox dlm website atau blog, tanpa perlu copy/paste secara manual. cuba amati. good luck!!

Antown said...

@shinta kuper: hi shinta, makasih dah mampir
@mangostennskin: main ke indon aja sarah. nanti saya cuba cari warung pecel madiun yang nikmat

TaMie said...

mahal amat ya? kagak pake ayam atau daging tuh? wkeke..
makanya mas kapan2 tanya dulu harganya baru mesen dan makan.

mercuryfalling said...

sama eh. kalo image sebelumnya dahsyat banget,trus pas makan kok rasanya beda,berikutnya jadi gak semangat lagi. meskipun mungkin cuma hari itu aja gak enaknya.

untung cuma karikatur hehehhe kalo pic beneran,tak jitak

apriany said...

huahh,,, saya suka gambar-gambarna

cakra said...

HIDUP PECEL MADIUN....kalo mau pecel madiun yang lumayan coba deh di taman kencana di bogor....hehehehe jauh ya..kalo penjualnya masih ibu2 yang aseli dari surabaya yang dulu ane temuan..pasti makjreng bin makgubrak-lah...dijamin kaya lagi melayang-melayang di neverland....hahahahaha

Iriana said...

Ohmagod serius nih pecel di Indonesia sekarang 14000???!

Sepertinya pelajaran yang ada adalah makan nasi pecel madin jadi bisa ngegambar kali ya? hahaha

Vina Revi said...

Bener aja kalo kamu bete. Pecel kok 14rb? Mahil banget, yak? Tau gitu, aku bagi oleh-oleh pecel dari Ibu Mertua -yang kemaren dititipin ke kakaknya m'Agus pas mampir ke Seoul- buat kamu...

dee said...

pecelnya pake ayam goreng en lauk lain ga pak? kalo sayur doang sih harga 14.000 ya kemahalan.. jd seret ya? hehehe..

yendoel said...

tadinya saya pikir mau cerita betapa enaknya. jadi ingat ke surabaya 10 tahun lalu, makan pecel. enak banget, sampe nambah. terus nyobain lontong balapan.. ternyata gak suka...!

Mukhtarom Ali said...

Ora sah adoh2... Aku asli madiun Bang... tak bikinin sambel pecel semaune sampeyan wes...

Bang Aswi said...

Selamat deh, Ton, atas kekesalan yang pastinya dah sampai ubun2. Kemarin saya ke Madiun, alhamdulillah dibekelin sama ibu 2 kg sambel pecel. Asli, seminggu lebih ini makan sambel pecel tiap hari. NIKMAAAT.... Biar air liur situ ngeces [salam kenal]

Antown said...

@all: saya masih penasaran yang madiun asli, bikin ngiler nih

joko win said...

di tempat saya tinggal di kota malang, pecel sepincuk plus lauk 5000.tapi tetep beda dg yang di madiun. saya yang asli madiun kalau pulang pasti beli pecel, cukup 1500 sepincuk. boleh ngeces, ngiler plus peyek kacangnya memabukkan kepayangnya...

adhi said...

Ilustrasinya keren!
(jadi kepengen...)

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;