Digital Printing

Beberapa bulan setelah resmi meninggalkan Malang dan hijrah ke Kota Pahlawan, Surabaya, saya sempat "main-main" dengan digital printing. Saya beli satu unit printer EPSON (tipenya saya lupa) yang rada murah, lalu tabung tinta atau cartridgenya diganti dengan selang. Tentu saja bukan saya yang ngoprek.

Printer itu lalu saya bawa ke ahlinya di THR Surabaya, di modifikasi disana. Dan beberapa jam kemudian printer itu siap untuk dipakai sepuas-puasnya.

Maklum, di Surabaya memang lagi ngetren. Tidak hanya rental komputer, warnet pun juga mulai melirik bisnis digital printing sebagai sampingannya. Printer genuine yang mereka miliki rela "dilacurkan" demi bisnis menggiurkan.

Sebelum saya akhirnya dapat kerja di Jakarta, harga digital printing di Surabaya sudah cukup hancur. Berdasarkan pengalaman saya, untuk ngeprint banner saja ongkosnya cuma Rp30.000/m2. Entah sekarang, mungkin sudah turun lagi.

Digital Printing memang ladang bisnis yang menggiurkan, Tapi kalo pasar sudah dirusak?? apa yang terjadi kemudian?? saya yakin pekerja desain bisa tersenyum lebar sementara pengusaha menangis tak berkesudahan.

Berani harga murah, silakan terima kualitas rendah. Berani harga tinggi, silakan menikmati karya bermutu tinggi.

Salam kreatif!!

Gambar diambil dari:
http://www.yugatech.com/blog/wp-content/digital_printing.jpg

25 blogger komat-kamit:

nita said...

kesimpulannya: duit emang gak pernah bohong

Petani Digital said...

Wah sampean anak malang toh ke surabaya,
saya malah dari surabaya ke Malang kemudian mampir ketamandayu...

Dulu saya juga pernah coba usaha digital printing,
kalau yang main udah gajah-gajah,
semutnya tentu pada ke injak
dan mati

Salam kenal mas,

nita said...

satu lagi: kompetisi bisa bikin harga turun

makin banyak yg bisnis dig. printing harga pasti makin bersaing (baca: turun). mekanisme pasar yg tak terelakkan

heRRu said...

think before print :-)

Antown said...

@nita: karena duit nggak punya mulut, jadi nggak bisa bohong :)
@petanidigital: namamu sungguh keren, seperti komentarmu hehehe. Salam kenal juga. makasih dah mampir
@nita: kalo saya pulang ke surabaya saya akan cek harga disana, semoga ingat

Anang said...

iya mas murah2 di sby. he.. apa krn tlalu bnyk saingan? ah jgn2 tarip promo *kemakan iklan tipi*

laporan said...

Teruslah mengasah kreatifitas pak antown!!

azaxs said...

Yup.. itulah kota besar mas...
Kalo bikin banner di Ponorogo malah harus di lempar ke Solo dulu... hee....

carra said...

heh di jogja malah ada yg nawarin print banner outdoor Rp 13000 / m :D pas liat juga wew!!! hasil nya kek apa ya... x banner pun cuma 55000 udah termasuk stand nya...

bisnis ini emang udah jadi bisnis bantingan...

Ivana said...

hehehe...dalem ni analisanya...
lucu tuh pemakaian kata "dilacurkan",hehehe...
o iya, di blog saya ada award untuk mas antown, diambil yah...
met wiken,bro!!

Brillie said...

pingin deh bisa belajar desain grafis :-(

Fahmi FR said...

gara2 digital printing, ruang publik kini berubah jadi kayak album foto para politisi yg pasang foto gede2an di sudut2 kota. benci aku!

Febra said...

aloo broo..sorry baru berkunjung lagi, hehehe..maklum masih sibuk, wakakakaka..ayo cepet nyusul :)

brainwashed said...

saya cari harga murah dengan kualitas yang bagus atau paling engga mendekati bagus.. :D

abis kopdar capek..ga bisa komen panjang2..hahaha..

Antown said...

@anang: emang semakin murah and semakin nggak karuan harganya
@laporan: makasih, pak. saya akan selalu berusaha tetap bersemangat dan berkreatifitas
@azaxs: lumayan jauh juga ya, gak pingin pindah sampean? hehhe
@carra: padahal yang pake kaki itu sebelumnya sekitar 125ribuan lho
@ivana: saya dapat penghargaan untuk ketiga kalinya? wah... makasih sekali lagi
@Brilie: ayo belajar bersama, sering main ke blog saya
@Fahmi: benci aku, sebel aku, sama bos!! tatakota jadi ancur. Itulah sampah visual, kalo reklame nggak dikelola dengan baik
@Febra: iya, bro. minta doanya bro...
@brainwashed: plok plok plok!! sudah nyampe ruang ini lagi. luar biasa!! makasih atas kopdarnya. Senang rasanya bisa ketemu sampean langsung hehhee

rizal said...

wahhh..sampai macam tuuu sekali harganya..

hmmmmm..

apa2pun mas..teruskan berkarya yaaa..

Mas, bila mau masuk IF (illustration Friday).. saya baru aja buat post..dan hantar ke IF.. hihi

Fairouz Huda said...

ente memank satu sahabat diantara banyak sahabat saya yang selalu tak kenal kata putus asa, pantang putus asa...kaya'nya teks pembaiatan benar-benar kau praktekkan bro...Sukses ye...


eh boleh jg tuh bisnisnya.....diceritain yang lebih jls dunkz...kira2 butuh modal brp tuh bro....gw jd terinspirasi untuk nyoba...

Antown said...

@rizal: makasih mas rizal infonya, nanti saya kalo ada waktu luang dan semangat yang membara saya mau gabung juga. Salam kreatif!!
@fairouz: makasih bro atas kunjungannya, keep on writing, coz dunia membutuhkan dirimu...

gungde said...

Wew~! sekarang sih nggak penting kualitas, yang penting uang tender keluar , print beres, bon-nya di mark up setinggi2nya, klo ditanya bilang saja kertas lagi naik :) hehehehe

Halo, salam kenal, thnx udah mampir ke blog gw :)

dee said...

makanya ada istilah, ada uang ada barang town.. tp skrg, ironisnya, udah ngeluarin banyak uang, barangnya jelek pula.. pheeewwww..!!

Antown said...

@gungde: ha? kok di markup? kayaknya pengalaman pribadi tuh :)
@dee: huff!! kita harus jeli juga dee liat banyaknya penawaran. Betul tidak?

Rezki said...

berani harga tengah tengah??
*apa sih??

Antown said...

@rezki: kamu juga ikutan bisnis ginian riz?

Dzofar said...

yang ngeprint pakek vinil itu di Kediri cuma dua puluh ribu lo....

Antown said...

@dzofar: murah tuhhh...

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;