Demi Pensil Warna

ADA yang blom tahu tentang CK??? CK bukanlah Chika, blogger Jakarta itu. CK juga bukan Cikini-Kwitang (jalur ojek). CK adalah Calvin Klein, nama merk pemuas hidup yang terkenal itu. Tidak hanya jeans, tali pinggang dan celana dalam aja lho, sampai parfum pun juga ada. Satu botol parfum harganya bisa mencapai ratusan ribu, wah... kalo dibelikan kertas cat air sama kertas gambar udah lebih dari cukup tuh. Anda penggila merk? siapin aja dompet tebal. Hahaha...

MEMANG, kalo sudah berbicara merk terkenal pasti harganya mahal. Tidak terkecuali sarung Indonesia yang harganya juga bisa meroket saat Idul Fithri itu. Mereka berani pasang harga mahal karena mereka bisa kasi jaminan kualitas; TE O PE BE GE TE, alias top banget dah.

SAYA bukan pemakan merk. Saya pemakan nasi, sayur dan buah-buahan. Hahaha. Kalo saya ngejar merk, bisa-bisa saya nggak akan makan lagi beberapa bulan ke depan. Hufffh!! hari ini saya hampir saja menjadi korban merk.

CERITANYA begini, tadi siang, saat saya mlaku-mlaku alias jalan-jalan ke Gramedia Matraman, saya menemukan pensil warna yang cool abis. Profesional banget deh kalo bisa pake itu. Merknya LYRA "Rembrandt-Polycolor", harganya berkisar dua jutaan lebih. Gila!! Pensil warna aja harganya bisa sampe segitu.


PENSIL warna itu dikemas apik--dalam sebuah kotak eksklusif berwarna coklat--yang begitu kita buka akan membentuk seperti anak tangga gitu. Ada dua layer. Jumlah pensil warnanya berapa ya? kayaknya sampai ratusan sih. Orang saya lihat koleksi warnanya juga lengkap. Pasti kalo baru belajar nggambar (baca: pemula) bingung mau pake warna yang mana. Masalahnya warnanya mirip-mirip sih.

NGGAK pake lama, saya akhirnya memutuskan membeli pensil warna LYRA yang isi 36 aja. Harganya Rp 78.000, lumayan, nggak terlalu mahal. Semoga dengan pensil warna ini saya bisa buat karya yang lebih bagus lagi.


Akhirnya, saya punya hipotesa sementara; bahwa merk yang bagus belum tentu cocok dengan kita. Karena semuanya tergantung kepuasan individu. Teman saya pernah mengatakan "Jangan lihat senjata apa yang dia gunakan, tapi lihat siapa yang menggunakan senjata itu".

Bahan bacaan:
perfumeforsale.indonetwork.co.id
okezone.com
crockquette.blogspot.com

Sumber Gambar:
www.fineartsupplies.co.nz/images/lyra/pdt_comfortgrip.jpg
www.pencity.com/Lyra/images/RembrantPoly.gif

18 blogger komat-kamit:

mangosteenskin said...

wah, bener sekali dong antown. lihat siapa yg menggunakan senjata itu.

lantas, setelah dicoba, bagus nggak lyra itu? sy berangan2 mau memiliki set prismacolor satu hari nanti.

antown, marilah join ATC swap. bila saya menyebut "yg dari luar negara" sebenarnya saya memikirkan antown! kalau antown pernah melawat laman atcsforall.com itu...ya...itulah dia atc. lukisan kecil2, saiznya cuma 2.5 x 3 inci. nanti kirim sama mas rizal, kita tukar2 kad, ayoh.

Antown said...

@mangosteenskin: ah mango ternyata ngajak saya juga. Hehehehe, iya untuk ATC swap nanti saya mau berpartisipasi juga rencananya. Ongkos kirim ke Malaysia berapa ya? hwaduuuh....

Lyra belum saya cuba. 'kan baru beli tadi siang.

rizal said...

@antown - ongkos kirim ke malaysia ngak saya tahu. Hehe. Tapi rasanya.. ongkas ngak besar.. beratnya lebih kurang sepucuk surat, sebab 3 ATC sahaja. Ongkos yang perlu saya keluarkan besar juga, karena, saya udah lantik diri sendiri jadi "host" waduuuhh..hehe.
Tapi kena hati-hati ya, takut tidak kesampaian seperti yang berlaku sama PUPU.

ATC - Artist Trading Card - serupa itu "name card" atau "business card" cuma saiznya sahaja berbeda. Yukkk.. kita tukar2 handmade kad ya. Ayohhh! 3 ATC ajaaa, bukan 4, bukan 8, bukan 10, Tigaaaa aja setiap partisipasi..mana sukar buat orang kreatif seperti antown..udah.. usah2 fikir2 lagi.. join aja ya.huhu

oh..mango udah bilang, dia juga mau turut serta. Untung2, boleh aja mas antown dapat kad ATC mango..

waduh..pening dehh.. buat komen dalam "accent" Indonesia..
hehe..ni semua gara-gara mango..

Pensil warna lyra, saya rasa okay juga. Tak semestinya yang mahal. Yang penting, idea yang nak direalisasikan itu mampu menarik perhatian orang ramai..

p/s : sori ya mas antown, terpanjang pulak komen kali ni. hehe

Raffaell said...

Ah, masih nge fans ama faber castel, haha!

rizal said...

Mas antown, saya sudah email kepada akaun gmail antown.. Nanti check ya, saya sudah terangkan

cK said...

omaigat! pensil warna 2 juta?!?!?! :o

*mending beli hape*

Anang said...

gaji sebulan cuman dapat pinsil. ah no way

nita said...

di sini juga pensil warna itu mahal $200-an. makanya kalo beli saya milih yg buat amatiran. orang toko juga suka nanya: mau yg profesional atau yg biasa

tapi kalo duit banyak sih biar amatiran juga pasti pakai profesional punya. sayangnya saya ini termasuk gak berduit:P

brainwashed said...

hehe.. untung saya malah ga suka sm barang branded.. yg penting kegunaannya, murah, meriah, bagus, tahan lama (kuat), ga pasaran, ga norak..xixixi..
yups..setuju dgn: "jgn lihat (gitar) merk apa yg ia pakai, tapi lihat bagaimana permainan gitarnya.." --dah saya edit sesuai bidang saya :p--

Antown said...

@rizal: ya sudah, mungkin saya nanti cuba kirim via DHL aj yer. Doa saya semuga kesampaian aja. Saya sudah liat saiznya, memang kecil tapi lucu dan imut jadinya. hehehe...
Oke saya sudah cek akaun saya. Mekasih Mas yer...
@raffel: saya di rumah pake faber castell yang klasik, lebih enak daripada yang aquarel
@cK: habis beli hape, hadiahkan ke saya Chik!
@anang: nunggu gajinya 40juta/bln aja biar nggak berasa saat ngeluarin duit
@nita: ooo, nggak punya duit tho? tapi bisa OL terus tiap hari hahahaha
@brainwashed: sepakat juga ternyata sampean. Yo wis kalo gitu kalo naik motor jangan pilih HONDA ya? ngerakit motor sendiri aja. hehehe.
Kapan mas saya bisa liat sampean main gitar?

Vina Revi said...

Sempat tergila-gila barang branded. Tapi untunglah sekarang udah berubah jadi gila kalo nekat beli barang ber-merk.

Mending buat beli diaper-nya Keiva aja, kaleee.

raie said...

huaaa, inget zaman sd (soalnya terakhir beli pensil warna tuh zaman itu)..
dulu sampe bete sama adek sendiri gara2 tiap beli pensil warna pasti ada aja yang diilangin. huhuhu

sha said...

assalamualaikum,

Ton mo beli pensil warna yang murah bgt gak? jgn di toko buku, mahallll laaahhh:D lebih murah di mangga 2, dibawah(goundfloor) tempat yang jual2 peralatan tulis. disana byk rotring, kertas kalkir, pensil warna yg mahal2 dsana lebih murah harganya, dll. slmt mcari:D

UpyL said...

Hahahaha... pinsil warna ya.Emm.. kmrn baru beli jg, yg murah tentunya. Faber Castell :D

Antown said...

@vina: keiva dijaga lho mbak, jangan ditinggal belanja mulu. Kayak saya dulu aja waktu kecil suka ditinggal di rumah
@Raie: kemarin ada yang bilang (temn kost saya), "Ton! buat apa pensil warna itu?" saya jawab, buat hobi aja kok. hehehe.
@sha: wah, nggak apal sama mangga dua. Bisa nyasar nanti. Gimana kalo belanjanya sama kamu aja? hehehe. Tapi, apa nggak jatuh di ongkos kalo jauh tempatnya sha?
@upyl: murah tapi tepat guna gpp kok. Salam kreatif!!

Dzofar said...

waaa... pantes biat kado ultah saya tuh...

Antown said...

@dzofar: emoh, eman ndop

Cintra Afridiyana said...

Saya mau tanya, kalau Faber Castell dengan LYRA itu bagusan mana ya? Karena selama ini saya pakai Faber.. Hehehe..
Terima kasih sebelumnya.
Salam kenal.

Cintra.

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;