Diary Apaan (sih)?


MENULISKAN kembali kegiatan sehari-hari yang ringan dan nggak terlalu penting ke dalam gambar bukanlah hal yang baru. Sudah banyak pendahulunya sebelum saya. Sebut saja "buku curhat Tita", buku ini sudah banyak dikenal oleh komikus lokal maupun ibukota. Orang sekelas DM Sudharta (komikus kompas) pun juga mengenalnya. Goresan kejujuran Tita benar tampak pada gambar yang dibuatnya. Garisnya seakan berbicara dan mengatakan "inilah saya".

Dulu, sebelum saya mengenal blog. Menulis catatan harian di buku bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Selain capek juga kadang membosankan. Ngapain juga, kayak kurang kerjaan. Pikiran dangkal saya mengatakan demikian. Setelah berpikir ulang saya berkesimpulan, semakin banyak kita menulis akan semakin terasa kemampuan kita merangkai kata.

Tak perlu dipaksa bikin paragraf indah, karena saya mungkin bukan pujangga atau seniman kata-kata. Saya hanya ingin berkarya dan merasakan masa lalu yang pernah saya rasakan. Entah senang, susah, pahit, ataupun manis. Pelan-pelan saja.

Bikin buku?
Apakah saya akan latah menerbitkan buku dari blog saya ini? seperti beberapa blogger lain yang sudah mendulang keuntungannya? Mimpi sih ada, meski sedikit. Tapi bukan tulisan sampah yang seperti ini, dong. Andaikan blog ini diedit oleh sang ahli mungkin masih nol koma sekian yang layak baca--yang tulisannya bisa inspiring seseorang.

Karena bagi saya menulis kalo nggak nylekit itu sepertinya kok bukan tipe saya. Nylekit yang dimaksud bukan kritis atau progressif, tapi minimal bisa memberikan pencerahan, jadi bahan pembicaraan--terciptanya public sphere. Pembaca jadi mengkernyitkan dahinya (bila perlu). Ah!! muluk-muluk...

Terus saja menulis, terus saja berkarya, untuk kita dan masa depan kita. Sudah berapa diary "dihajar"??

Happy BirthDIARY

30 blogger komat-kamit:

emfajar said...

PERTAMAX

Kristina Dian Safitry said...

kalo mau nerbitin buku aku dukung lho. swer deh.

emfajar said...

eh beneran pertamax hihihi

btw mo bikin buku y.. ditunggu deh coz tulisannya bagus2

*pulang kantor kok pagi2

Gabriella Alodia said...

waa lucu juga kalo bikin buku :)
kaya punya tita, oke tuh! ga bosen bacanya.. hihihi..

Antown said...

@kristina: ehm... jadi malu saya. masak sih, dukungnya ke Indonesia yaaa...
@emfajar: makan tuh pertamina sekalian, mas. makasih mas, saya masih butuh jam terbang lagi

Antown said...

@gabriella: hehehe, makasih dah mampir...

Rizky said...

Hallo... salam kenal dari Banjarmasin... Link back yaa...

nita said...

nerbitin buku lewat komunitas blog kayaknya lebih gampang ya

ternyata kamu itu ngantor sore, pulang pagi toh

Anang said...

sip. aku dukung mas!

Antown said...

@rizk: mana nih linknya?
@nita: baru tahu ya mbak. di koran kan emang kayak gini
@anang: dukung pake duit apa doa thok? hehhe, serius nih mas

budiernanto said...

lebih cape dong kalo bikin yang bergambar, btw gambarin karikatur muka saya dong..

astrid savitri said...

waktu abg saya suka nulis diary, bikin puisi, dan curhat-surhat ttg cinta gitu..tp gara2 pernah dibaca nyokap, akhirnya kapok punya diary..akhirnya pemikiran2 saya keluarin lewat sketsa2 aja (yg in nyokap gak ngerti soalnya, hehe..) dan setelah menemukan blog, saya lebih leluasa lagi. bikin buku? saya pernah kepikiran sama, tapi terlalu takut bertanggung jawab atas isinya, hehe...

laporan said...

Buku diare itu buku harian, kalau mau diterbitkan nanti termasuk jenis autobiografi kayaknya.

yusdi said...

diary -> di=menunjukkan tempat, ary=nama anaknya pak rohim, diary=dirumahnya si ary :))

Anang said...

maksude piye bloge berantakan???

Republik Gaptek said...

Lah kenapa gak dicoba, blog ini adalah sebuah kejujuran kitakan?

BeruangGila said...

Ptama niat Feb bukin blog : "Bisa bikin buku kayak Om Radtya Dika!".Polos bgt kan!hihihi.
TApi wktu ngejalani dunia blogger...feb ngerasa enjoy untuk terus menulis tanpa tujuan financial!
FEb cuma mau berbagi cerita dengan para blogger lainnya lewat dunia maya!
It's make me Happy!

Paams said...

sayah juga sebelum punya blog kerjannya nulis diary. sayah suka bukan karena sayah liat dari kegunaannya, sayah menulis karena sayah suka, sayah seneng nulis apa yang saya rasakan. dan blog inilah jadinya :)

Antown said...

@budiernanto: gak akan berasa capeknya kalo kita bikinnya enjoy
@astrid: ketahuan ya. Malu apa bangga kalo udah kayak gitu? yowislah, kalo gitu mbak tetap ngeblog aja, dan saya akan jadi pembaca setia. semoga
@laporan: kayaknya beda deh sama autobiografi, saya belum jadi siapa2 jadi belum wktunya bikin biografi
@yusdi: kenalan donk
@anang: iya, pagi itu saya buka blog sampean jadi acak2an, header nggak ada di atas tapi turun sampai setengah monitor
@republikgaptek: tyo mau duluan? monggo
@beruanggila: semangat feb!!
@paams: oke paams, semangat nulis!!

raie said...

daku waktu sma dulu wajib bikin diary, diarynya diperiksa tiap minggu dan dinilai untuk pelajaran bahasa Indonesia. tapi lulus sma males lanjut lagi, hehehe

Pandu Allensky said...

iya donk kk byar kesananya jd ga malez.hehehe
salam kenal yah maap klo ada salah
pizz

brainwashed said...

hehehe berapa banyak waktu yg dibutuhin untuk buat satu postingan mas? kyknya blog jadi hobi kedua setelah gambar nih.. :p
bener lho ngblog itu enak bgt.. tp saya masih sulit membuat tulisan yg greget, kepentok di wawasan :) mudah2an smgt utk ngblog ini ga pernah surut ehehe..

Antown said...

@raie: buat diary karena terpaksa nih rey? hehhe
@pandu: haahaha, salam kenal ya
@brainwashed: ada triknya mas, biar kita gampang ngepost. Besok aja ceritanya pas kopdar (kalo inget) hihiihh

ndop said...

aku sudah mulai menulis cerita bgambar sejak es em pe..

yg mana buku itu akan kulelang kalo aku sudah terkenal nanti.. hehe..

Antown said...

@ndop: pilih hobi gambar apa nyanyi apa ngeblog ndop? mana nih yang bener?

dee said...

blogku ya diary-ku..
dl waktu SD en SMP sih saya punya buku diary.. tp skrg males euy nulis2nya, enakan ngeblog.. Baca juga novel seri Princess Diary-nya Meg Cabot.. ceritanya tentang tuan putri yg hobi nulis diary

lala said...

diary gue adalah sahabat-sahabat gue... they remember my stupidity more than i do...

Antown said...

@dee: boleh dunk Dee saya dikasi pinjam bukunya :)
@lala: saya termasuk juga, La?

natazya said...

huooo saya dari jaman SD lho dah punya diary..........

dan kesamaan dari semuanya adalah selalu ada kisah lelakinya :lol:

pengen dibukuin!!! kaya Anne Frank gitu modelnya hehehu tapi yakin ga ada yang mao baca :p

biarin... inti menulis diary kan bukan buat orang lain, tapi buat sendiri, yes?

Antown said...

@natazya: kalo udah banyak dikilo jadi berapa ya hihihih

Post a Comment

Silakan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih.

 
;